Pejual Tokek Sudah Jadi Jutawan ke Belum?

Adakah jual tokek boleh menjadikan satu perniagaan? Adakah jual tokek boleh jadikan anda satu jutawan yang kaya raya?

Ini adalah kisah yang realiti tahukah anda, ia memang terjadi dalam kehidupan kami sekeluarga buat beberapa bulan yang lepas. Kisah hidup Mat Jenin dengan tokeknya bukan labu.

Minta maaf sebab saya tidak ada niat untuk memalukan sesiapa pun dalam cerita ini. Tujuan saya untuk menulis keluar perkara ini adalah cuma untuk jadikannya sebagai peringatan bersama agar semua orang sentiasa berpijak di dunia yang nyata.

tokek
tokek

Cerita Bermula Seperti Ini

Diikutkan cerita suami saya menerima satu panggilan dari kawan lamanya. Ingatkan sekadar bertanya khabar, rupanya ada agenda tersembunyi di sebaliknya.

Jadi lain kali perlu berhati-hati, jika anda kawan yang tidak hubungi anda buat masa lama tiba-tiba telefon anda, kebarangkalian yang tinggi dia ada niat dan bertujuan untuk sesuatu benda.

Kawan suami: “Mal, kau tahu kat mana ada tokek tak? Jika ada boleh bagi tahu? Saya ada minat sangat”.

Suami saya tak jawab terus dengan pertanyaan dari kawan itu. Sebaliknya dia balas dengan soalan.

Suami: “aik, ko buat ape dengan tokek? Bela banyak-banyak pun bukannya boleh buat makan” .

Kawan suami: ”aik, ko tak tahu ke, harga sekilogram tokek kalau dijual boleh mencecah sejuta?”.

Suami: “wah…… mahal tue, dapat seekor pun dah boleh jadi jutawan. berapa banyak ko ada?”

Kawan suami: “adalah dalam sedozen”.

Saya lihat mulut suami terlopong seperti buaya yang tengah menunggu mangsanya, mungkin dia tengah fikir macam mana nak habiskan duit sejuta. Hehe.. Maka bermulalah seribu satu cerita yang saya sendiri tak pasti isi kandungannya.

Betulkah Bela Tokek Boleh Jadi Kaya?

Selesai sahaja suami saya bersembang dengan kawan lamanya, dia terus bertanya pada saya, betul ke bela tokek boleh dapat berjuta. Biasalah suami saya nie jenis peribahasa melayu yang berbunyi katak di bawah tempurung.

Masanya banyak dihabiskan dengan kerja rutin seharian. Pasal tu dia tak tahu mengenai kewujudan perniagaan tokek yang dikatakan boleh mencecah jutaan ringgit.

Saya gelak, bukan pasal pertanyaan suami saya, saya tahu bukan berapa baik untuk gelakkan suami. Tapi sebab tersedar betapa besarnya kuasa mulut rakan-rakan untuk mempengaruhi kita.

Bayangkanlah bagaimana suami saya yang cukup berhati-hati dalam menerima informasi itu pun boleh terpengaruh seketika dengan cerita yang tak pernah dibuktikan kesahihannya. Nasib baiklah ada penasihat yang prihatin di sampingnya. Kalau tidak, memang senang untuk seseorang jatuh ke perangkap yang disediakan.

Agenda Yang Sudah Disediakan

Esoknya kawan suami telefon suami saya sekali lagi. Kali ini dia siap bawa pelan baik punya untuk jadi orang tengah. Fuh… dahsyat beb, orang kita jangan main-main, memang berpandangan jauh dan bertindak dengan cepat.

Tapi Alhamdulillah ringan jer mulut suami saya menolak dengan cara yang baik. Iyelah hati kawan pun kena jaga bukan.

Tapi dalam sembang-sembang itu sempat jugalah saya dengar yang dia nak tunjukkan kereta Merc yang bakal dia perolehi kepada suami sekiranya dia berjaya suatu hari nanti. Tak apalah saya beritahu kepada suami, mungkin ini bukan rezeki yang Allah ingin berikan kepada kita.

Maka berpusu-pusulah Mat-mat Jenin turun ke ladang untuk bekerja. Bukan menoreh atau bercucuk tanam tapi memburu mimpi indah.

Masa Lalu Dengan Cepat

Selepas perbualan ini tamat, maka kami pun sudah lupa dengan perkara ini. Dengan itu, lapan bulan sudah berlalu. Beberapa hari lalu kami pergi ke satu taman dan ternampak seekor tokek, baru kami teringat pula perkara ini.

Kami rasa ingin tahu sekarang apa yang dia dapat? Entahlah nak cakap lebih pun takut berdosa pula. Kereta Mercedes-nya entah ke mana, mungkin ronda pun tak mampu nak beli kot? Rumah besar lagilah entah ke mana, rumah mainan kanak-kanak mungkin boleh dapatlah. Yang pasti koleksi tokeknya tetap tak ke mana-mana.

Sekarang ini keluhan demi keluhan pula yang saya dengar, ada suara penyesalan, ada yang kecewa. Tak kurang juga yang melepaskan kemarahan kepada koleksi tokek yang kerjanya cuma menanti makanan daripada tuannya. Hai menari yang tidak pandai, dikatakan lantai nan terjungkit.

Pengajaran Dari Peristiwa Ini

Nampak tak pengajaran yang kita dapat disebalik cerita ini? Kita sebenarnya terlalu inginkan kesenangan mudah. Kalau boleh semua lubuk duit kita nak redah. Tak kisahlah walau terpaksa duduk ngangkung untuk mendapat harta dunia, yang penting keringat tak meleleh di muka.

Apa yang kita sering lupa adalah sebenarnya rezeki puluhan ringgit jugalah yang selalunya mengingati kita. Cuba bayangkan berapa ribu yang mereka perolehi sekiranya mereka menoreh getah selama itu. Memperolehi rezeki perlukan keusahaan, duit tidak akan jatuh dari langit begitu saja.

Artikel berkaitan:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *