Web Analytics

Helah atau Tipu Agen Hartanah?

Saya sekarang ni cuma nak berkongsi dengan anda semua tentang perkara yang saya baru baca pada 2 hari yang lepas yang berkenaan dengan tipu helah dari agen hartanah.

Ceritanya adalah seperti ini:

Terdapat seorang agen hartanah yang membuat iklan di mana ada sebuah rumah untuk dijual, misalnya Pangsapuri Cemara di Bandar Seri Pemaisuri.

rumah hartanah

Rumah ini diiklankan untuk dijual dengan harga RM 30,000 lebih rendah dari harga pasaran. Pada masa itu, harga pasaran untuk rumah di kawasan ini adalah RM 350,000, jadi agen tu iklankan pada harga hanya RM 320,000.

Sebagai seorang yang sedang mencari untuk beli rumah, tentulah dia merasa tertarik dengan harga rumah yang ditawarkan oleh agen itu yang lebih rendah daripada harga pasaran.

Agen Tidak Mempunyai Rumah Tersebut Sebenarnya

Hakikatnya agen hartanah tu memang tidak ada pun rumah yang untuk dijual pada harga RM 320,000 yang dia iklankan itu. Tapi dia cuma ada pemilik rumah yang hendak dijual pada harga RM 350,000.

Tujuan agen itu membuat iklan seperti ini hanyalah untuk memancing prospek pembeli. Bila dia sudah dapat prospek datang buat pertanyaan, dia akan cakap yang rumah RM 350,000 sebenarnya sudah dijual tapi dia ada 1 lagi unit di apartment yang sama untuk dijual.

Jadi, untuk harga rumah yang dicadangkan, agen itu akan ceritakan kelebihan rumah sebenar yang dia ingin jual itu berbanding dengan rumah RM 320,000.

Dia akan reka cerita dan kelebihan rumah itu sendiri. Rekaannya biasanya akan termasuk manfaat-manfaat yang boleh prospek pembeli dapat, misalnya renovation, kitchen cabinet, plaster ceiling, swimming pool view dan sebagainya.

Biasanya prospek pembeli akhirnya akan jadi beli rumah itu juga yang disebabkan oleh pujukan hebat dari agen itu.

Lepas dengar cerita ini, adakah anda rasa menarik? Pernahkah anda menemui situasi seperti ini juga?

Pilihan Masih Di Tangan Anda

Sebenarnya pilihan masih ada di tangan anda sebelum anda membuat sebarang perjanjian dengan agen hartanah itu. Harga rumah dan keadaan rumah secara bandingan boleh dikaji secara mudah dengan bantuan internet.

Jangan anda terlalu malas untuk membuat survey di internet terlebih dahulu. Siapa malas mengambil tahu akan kena tipu bukan dengan agen hartanah saja bahkan dengan agen-agen yang lain juga. Jadi, adalah baik untuk anda buka mata dan buka minda sebelum beli apa-apa rumah pu n.

Bagi agen, ini bukan satu helah tetapi ia sebenarnya adalah satu penipuan. Perkara ini memang serius sebab ia boleh merosakkan nama hartanah untuk sesebuah syarikat. Mana boleh mereka mengada-adakan benda yang tidak ada. Kalau berani terus saja jual rumah yang mempunyai harga RM150,000 tu. Dengan ini prospek pembeli pun boleh rasa anda seorang agen yang jujur yang boleh dipercayai.

Kena Berhati-hati Dengan Tipu Helah Yang Mungkin Berlaku

Sebagai seorang yang sedang mencari rumah, anda memang kena berhati-hati dengan tipu helah yang diiklankan oleh agen yang tidak jujur. Mereka hanya orang-orang biasa yang bekerja sebagai salesman kepada real estate agent berdaftar. Jadi kalau terdesak, etika pun mereka boleh langgar.

Ada juga agen lagi hempeh, siap tulis rumah untuk dijual, pinjaman bank dan peguam pun sudah disediakan. Walhal pada hakikatnya rumah tu sebenarnya merupakan rumah lelong. Bila kita call dia suruh isi borang untuk masuk lelong.

Makin hampeh agen sekarang ni..

Kalau Dapat Sewa 6% baru Beli Hartanah

Tulis pasal hartanah pula. Kalau berniat nak beli sebuah hartanah dengan niat hendak sewa kepada orang lain, sesetengah individu akan kira dengan begini:

berapa cash flow = harga sewa – (installment bank + maintenance)

Jadi, di sini anda boleh setkan berapa cash flow yang anda mahu, katakan RM 200, jadi jika equation “harga sewa – (installment bank + maintenance)” tak sampai RM 200, tak payah lah anda ingat untuk beli hartanah tu.

Selain itu, ada juga orang yang meletakkan “percentage” kadar sewa di atas rumah yang dibeli. Katakan 6% atau 7%.

Kiraannya adalah seperti berikut:

% kadar sewa = (kadar sewa x12)/harga rumah x 100%

Contoh, anda beli rumah Lagoon Perdana pada harga RM 90,000, dan anda berjaya sewakan pada harga RM 700

% kadar sewa = (RM 700 x 12)/ RM 90,000 x 100%
= 9.3%

Lagi satu contoh:

%berapa cash flow = (berapa cash flow x 12)/(berapa RM dah keluar masa beli rumah) x 100%.

kalau lebih dari % ASB/M/W/D/1M baru beli. Kalau tidak, lebih baik simpan duit anda dalam ASB/M/W/D/1M sebab kepala tak pening nak uruskan tenant.

Jadi, kalau ikut contoh dekat atas tu, memang kiraan di atas adalah melebihi 6% dan ia sudah jadi satu rumah yang memang bagus untuk dibeli.

Jadi, sekiranya anda ingin beli rumah, boleh anda cuba untuk gunakan cara-cara kiraan di atas ini untuk tentukan keputusan sama ada rumah yang anda ingin beli itu berbaloi atau tidak. Dan lepas tu baru buat keputusan nak beli atau tidak untuk rumah itu.

Leave a Comment