Orang Tua Jangan Malu Tuntut Ilmu!

Salam!

Tuntut ilmu tu wajib bagi orang islam, tidak kira sama ada tua, muda, kecil dan besar. Kenapa tiba-tiba boleh keluar statement ni?.Jawapanya disini.

Zaman Dah Tukar Dengan Banyak

Zaman sekarang serba canggih ada laptop, computer, handphone ada smart phone dan berbagai lagi. Kalau nak dibandingkan dengan 20/30 tahun yang lepas memang jauh beza. Masa aku kecik dulu pun dah umur 16 tahun baru berpeluang nak tengok dan pegang, itu pun dah rasa bangga tak terhingga, balik rumah terus cerita kat mak yang anak mak ni belajar computer tapi hakikatnya baru belajar on switch dan shutdown computer.

Lepas habis sekolah jangan harap nak sentuh computer,bukan nya apa sebab pada masa tu tak ada cyber cafe dan pada masa tu kalau ada computer kat rumah dah dikira golongan kaya dan memang canggih orang tu.

Sehinggalah sekarang yang mana sama baya umur memang agak kurang bab computer ni, ada yang segan, takut nak cuba dan lebih dasyat lagi malu! sebab dah tua dan sangat malu nak bertanya. Ada kah wujud di dunia orang yang macam ni? Memang banyak sangat!!!

Aku dapat belajar computer pun dari office, sebab aku nak kena hantar report kat boss, belajar excel, words, powerpoint dengan sendiri, tak ada ambik mana-mana kelas khas untuk belajar. Pada masa dalam dok terkial-kial nak menaip kalau tak faham atau tak tahu selamba jer tanya orang yang lebih muda dari aku, nak malu buat apa kan nanti diri sendiri yang susah.

Semua Orang Pun Boleh Jadi Guru Kita

Tak salah orang tua belajar dari orang muda. Sebab dulu kami orang-orang lama(wah lama ker)tak ada peluang nak belajar bab computer apatah lagi bab blog nih. Seriously aku belajar sendiri macam mana nak buat blog lepas tu barulah pergi cari ilmu sendiri.

Rata-rata banyak orang muda yang ada blog hebat-hebat, blog cantik, siap dengan widget2 canggih. Tapi aku tak malu nak tanya pada orang muda macam mana dorang buat, sebab ilmu ni tidak terhad kepada sesiapa, siapa pun boleh belajar orang tua atau muda. Siapa belajar dia pandai itu jer prinsip hidup aku.

Kalau kita bertanya pada orang muda pun tak ada pun dorang nak kutuk malah mereka lebih menghargai kerana meraka rasakan mereka dah kongsikan ilmu dengan orang yang lebih tua.

Mahathir Mohamadsumber foto: Aliran.com

Kalau aku sendiri pun ada Pak Haji umur 55 tahun nak tanya pasal nak buat akaun Facebook, dengan rasa bangganya menunjuk ajar sampai Pak Haji pandai berchatingg dengan Mak Aji..silap2 Pak Haji tu bagi line berchating dengan anak dia wuhaaa…<— gatal ehh..

Kesimpulan nya Orang Tua jangan malu, takut, segan nak menuntut ilmu dengan orang Muda!

Bayangkan Tun Doktor Mahathir. Dah umur 90 lebih lagi dapat jadi perdana menteri yang ke-7 untuk negara kita. Beliau merupakan panduan yang paling baik untuk semua orang. Tidak pernah beliau berhenti belajar walaupun dan melanjat ke umur yang sudah tua ni. Patutlah kita semua belajar dengan Tun Mahathir ini.

Jadi sama ada kita usia tua atau muda, memang tiada batasan bagi kita dalam menuntut ilmu. Yang tua belajar ilmu moden, yang muda belajar ilmu kuno. Ilmu kuno tu juga boleh banyak membantu untuk meningkatkan pengetahuan kita.

Tawan Bakal Menantu Guna Ilmu Hitam

dukun perempuan
dukun perempuan

Walaupun dunia dan zaman sudah moden, namun kepercayaan terhadap kuasa mistik dan ilmu hitam masih lagi berleluasa dan masih menjadi pilihan sebilangan anggota masyarakat dalam mencari jalan pintas untuk menemui hajat dan tujuan masing-masing.

Didikan dan ajaran agama yang mencegah sekeras-kerasnya segala amalan dan perbuatan berunsur khurafat dan syirik tidak berjaya menghalang kemahuan sesetengah individu yang mungkin sudah terlupa.

Setakat sejarah kewujudan manusia di muka bumi ini tidak ada seorang pun yang mendapat kebaikan atau keuntungan hasil dari persahabatan dan pergaulan dengan Syaitan.

Mungkin perkara yang cuba dikongsikan disini pernah di alami atau didengari oleh sebahagian daripada kita, Sekadar mengambil contoh daripada pengalaman seseorang yang saya kenali menceritakan bagaimana saudaranya yang selepas memasuki alam pekerjaan tiba-tiba sudah mula berubah perangai dan pada masa yang sama jadi begitu liat untuk pulang berjumpa keluarga sendiri.

Menurut cerita ringkasnya saudara kawan saya tu semasa belajar pantang ada cuti, pasti balik ke rumah dan habiskan masa hujung minggu bersama keluarga. Namun setelah mendapat pekerjaan yang agak baik, sudah mula liat untuk balik kerumah dan jarang benar bertanya khabar ibubapa di kampung.

Di awal-awal masuk kerja semuanya berjalan dengan lancar, semuanya boleh dikatakan berubah bila jejaka tersebut mengenali seorang gadis berdekatan tempat kerjanya, dari perkenalan biasa hinggalah menjadi pasangan kekasih. Malahan jejaka tersebut juga telah pun menziarahi ibubapa gadis terlibat.

Si ibu dan bapa jejaka tersebut hairan dengan perubahan anak lelaki mereka dan meminta kawan saya tu menasihati dan cuba menyelidiki apa sebenarnya masalah jejaka berkenaan.

Hasilnya si jejaka mengatakan dia tidak ada apa yang berubah, semuanya ok, cuma dia rasa malas dan tidak seronok pulang ke kampung, lebih suka menghabiskan masa cuti dan lapangnya di kawasan barunya beserta dengan kekasih hatinya.

Nak dipendekkan cerita, ibubapa jejaka tersebut kebetulan rapat dengan seorang ustaz yang mengajar di pondok dan cuba bertanya kenapa anak mereka tiba-tiba lain perangainya. Sudahnya diketahui mungkin ada sesuatu yang menghalang si jejaka dari pulang ke kampung halaman, walaupun jaraknya tidak jauh. Berubah dan tidak menghiraukan sangat keadaan ibubapa di kampung.

‘Sesuatu’ tersebut juga merupakan makhluk halus peliharaan tuannya yang berhajat untuk menjadikan jejaka tadi menantunya.

Saya cuba melihat perkara ini dari pelbagai perspektif, seperti naluri anak muda berumur 20-an yang baru tamat belajar dan memulakan karier, pastinya banyak perkara baru dan keseronokan hidup sebagai ‘orang bujang’ yang mempunyai pendapatan sendiri memberi kesan kenapa jejaka berkenaan tidak seronok pulang ke kampung.

Pada masa yang sama, secara psikologinya penangan ‘Cinta’ yang sememangnya hebat dan merubah segala-galanya juga mungkin memberikan pengaruh kepada perubahan anak muda tersebut. Masa tengah bercinta ni di suruh minum kicap masin pun rasa macam minum coke je.

Juga saya cuba meneroka ada ke individu yang sanggup menggunakan khidmat makhluk halus yang sememangnya menyesatkan dalam membantu untuk mencapai sesuatu hajat mereka, yang mana pada akhirnya tidak akan membawa apa-apa kepada mereka kecuali kecelakaan sekiranya tidak bertaubat dan kembali di jalan yang benar.

Benarkan pengaruh makhluk halus begitu kuat sehingga mampu merubah tabiat dan perangai seseorang ataupun sebenarnya perubahan dalam diri individu itu sendiri tanpa kaitan dengan faktor lain?

Hendak percaya atau tidak, terpulang kepada penilaian masing-masing. Saya pasti cerita di atas bukannya satu kes yang berlaku malahan mungkin satu di antara beribu kes yang telah dan sedang berlaku dalam masyarakat islam moden hari ini.

Apa pandangan kita sekiranya situasi sedemikian berlaku terhadap mereka yang berada di sekeliling kita, sama ada rakan, kawan, saudara mahupun jiran ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *