Media di Malaysia

Siapa yang patut dipersalahkan bila media kita kini dikatakan terlalu banyak bahan berita yang boleh merosakkan akhlak? Bolehkah kita persalahkan isu ini kepada media cetak?

Minta maaf, nasihat saya jangan menyalahkan pihak media sahaja! Sebenarnya kita yakni pengguna yang mengawalnya. Pihak media cuma berniat mengaut untung dengan memaparkan berita yang menjadi kegemaran pembaca.

Apa yang anda lupa adalah tanpa pembaca siapalah media. Mungkin atas dasar itu kebanyakan syarikat ataupun media hiburan takut mengambil risiko dengan memaparkan bahan yang berstatus suam-suam kuku. Risau mereka-mereka yang berfahaman hedonisme tidak membelinya. Tipikal? Betul! Siapa yang boleh menafikannya.

media malaysia
media malaysia

Dalam hal ini, saya memuji pendekatan yang telah diambil oleh pihak akhbar Berita Harian. Cukup kemas dan teliti bagi media ini dalam mengeluarkan berita. Walau saya sendiri agak sukar menerima konsep berita panas yang acap kali disajikan kepada pembaca!

Tetapi sekurang-kurangnya masih dibatasi oleh ayat-ayat yang bertapis dan cenderung memartabatkan bahasa kebangsaan berbanding akhbar “X” yang lebih suka memaparkan cerita berbau seks dan pembunuhan kejam sebagai penghias muka depan untuk menarik perhatian daripada pembaca.

Berita Telus?

Ini bukan masalah tentang berita telus atau tidak telus! Tetapi ia adalah masalah tentang menyentuh bab psikologi. Apa yang lebih penting adalah bagaimana untuk kita mengawal minda masyarakat kita yang semakin kacau dewasa ini.

Saya faham mungkin ada di antara kita yang sibuk mempertahankan kewujudan artikel seperti yang telah saya ulas di atas, dengan hujah “bergantung pada penerimaan diri masing-masing”. Tapi bukankah itu satu pernyataan yang menjengkelkan? Seperti peribahasa melayu yang berbunyi berlindung di balik daun lalang sehelai?

Renungkanlah, manusia itu merupakan hidupan yang lemah! Bila sering disogokkan dengan berita yang kurang enak didengar, saya percaya mesti ada orang yang mungkin terpengaruh dengannya. Paling kurang, pasti ada sedikit yang terpalit kepada pembaca dan mempengaruhi minda separa sedar mereka seperti mana peribahasa melayu yang berbunyi alah bisa tegal biasa.

Berita Pembunuhan Yang Sering Wujud di Muka Depan Media Cetak

Berita pembunuhan yang silih berganti menghiasi muka depan media cetak dan elektronik kita bukan lagi sebagai bahan berita, tapi lebih kepada pendedahan betapa kroniknya masalah sosial di negara kita.

Apa yang lebih menyedihkan adalah apabila berita jenayah yang sering melibatkan bangsa kita disalahertikan oleh orang lain sebagai golongan yang paling bermasalah di negara ini. Walaupun ia memang adalah satu masalah yang besar di  mana kebanyakan jenayah adalah dilakukan oleh bangsa kita.

Bahkan, pendedahan bahan seumpama itu menjadikan masyarakat semakin lali dengan jenayah. Maka tidak hairanlah ada di antara kes yang berlaku di mana si pelaku sudah tidak takut kepada hukuman kerana sering didedahkan dengan berita-berita jenayah yang keterlaluan. Ini menjadikan masyarakat kita macam berada dalam keadaan yang tidak aman dan damai.

Itu tidak termasuk lagi media hiburan yang mengeksploitasi wanita dan lelaki secara ‘total’. Kewujudan majalah hiburan ‘Manggis’ dalam pasaran tempatan bukan sahaja menjadi modal untuk menaikkan nafsu syahwat lelaki yang rata-ratanya masih belum mampu berdiri di kaki sendiri, malah dilihat sebagai agen utama pengaruh budaya kuning di kalangan masyarakat kita.

Apa yang paling menakutkan adalah apabila mengenangkan nasib anak-anak pewaris masa depan yang semakin kerap disajikan dengan berita seumpama itu. Permainan ‘masak-masak’ yang sering menjadi permainan kita suatu ketika dahulu pun sudah bertukar seperti cerita “sex and the city” pada zaman kini.

Itu tidak termasuk lagi mereka yang baru bergelar remaja belasan tahun, tetapi sudah memikul pangkat sebagai ibu dan ayah kepada anak luar nikah masing-masing. Tahniah masyarakatku. Apa lagi yang kita mahukan? kita sebenarnya sudah terlalu sempurna untuk menjadi orang barat!

Awal Dibuat Akhir Diingat!

Jangan hanya mementingkan poket sendiri. Tidak ada gunanya pendapatan yang berjuta-juta sekiranya nilai moral masyarakat terpaksa digadai untuk mendapatkan sekeping kertas bernama Ringgit Malaysia, seperti mana peribahasa melayu yang berbunyi dilihat galas berlaba, dihitung pokok termakan.

Pembaca pula, tolonglah jangan hanya membaca bahan yang panas dan berbau seks sahaja. Permintaan ke atas bahan bacaan ini bukan sahaja menggalakkan lebih banyak penerbitan media seperti itu, justeru tidak memberi apa-apa faedah pun kepada peningkatan intelektual mahupun keperibadian kendiri masing-masing. Sebagai pembaca yang bijak, perlu anda menapis berita sendiri dan pilih artikel yang boleh memanfaat kepada anda.

Intihanya, jangan melatah kalau kita terlalu mewah dengan limpahan cerita pembuangan bayi atau pelbagai isu yang silih bertukar ganti semenjak dua dekad yang lepas, paling penting jangan menuding jari kepada sesiapa sekiranya permasalahan ini dipersoalkan kepada umum! Tanya diri sendiri kenapa gamak melihat bangsa sendiri merana.

Artikel berkaitan:

One Comment on “Media di Malaysia”

  1. Didoakan sihat dan selalu sukses dalam kerjaya yang disandang.

    Cukup sinis dan mantap sekali tulisan mama berhubung dengan media di Malaysia. Akak bersetuju dengan apa yang disuarakan oleh mama. Tidak dinafikan apa jenis saluran media yang wujud semuanya boleh menyumbang kepada kebaikan dan keburukan sosial dalam kalangan masyarakat di Malaysia.

    Secara hakikinya, sukar untuk kita membendung sikap yang sudah menular di jiwa manusia untuk tidak mencari media hiburan bertaraf “duniawi” ini sebagai mengurangi keresahan dan mencari kebahagiaan nafsu sendiri. Pengguna mempunyai hak dan kuasa yang tinggi untuk mampu “memiskinkan” produk yang meruntuh iman dan merosakkan akhlak. Tetapi apa kan daya, kita hanya mampu bersuara bagaikan “membuat formula” dan mengembar gemburkan teori yang pelbagai untuk menyelamatkan manusia melalui misi keimanan.

    Tanpa kerelaan dan kesedaran diri yang tinggi, media-media berbentuk menggugat kemanusiaan ini akan terus berleluasa menghantui kehidupan manusia untuk mengangkat martabatnya sebagai makhluk yang berakal dan bergelar pemakmur bumi.

    Semoga kita tetap akan terus berusaha menyadarkan manusia ke jalan kebaikan melalui apa juga saluran media dengan tujuan mencapai mardhatillah. Teruskan berkarya untuk perkongsian bijak dan menjana minda bagi mencerna idea yang hebat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *